Anubis: Dewa Penjaga dan Pelindung Roh

Anubis (Inpew, Yinepu, Anpu) adalah dewa Mesir kuno dari alam bawah yang bertugas membimbing dan melindungi roh orang mati. Dia dikenal sebagai ‘Lord of the Land Hallowed‘ – necropolis – dan Khenty Amentiu. (Khenty Amentiu adalah nama dewa anjing sebelumnya yang digantikan oleh Anubis) Penyembahan Anubis adalah salah satu kepercayaan kuno yang mungkin, bahkan lebih tua dari penyembahan Osiris. Dalam teks-teks piramida Unas, perannya sudah sangat jelas – ia dikaitkan dengan Eye of Horus dan dia sudah berpikir untuk menjadi pemandu bagi orang mati di akhirat, menunjukkan jalan kepada mereka cara untuk bertemu dengan Dewa Osiris.Ia biasanya digambarkan sebagai seorang pria berkepala serigala hitam, atau sebagai serigala hitam. Di Mesir akan melihat serigala berkeliaran di sekitar pemakaman, sehingga hubungan antara hewan dan mati dibentuk dalam pikiran mereka. Anubis dicat hitam untuk lebih menghubungkannya dengan almarhum – sebuah badan yang telah dibalsem menjadi warna gelap gulita. Hitam juga warna kesuburan, dan dengan demikian terkait dengan kematian dan kelahiran kembali di akhirat. Anubis juga dianggap sebagai dewa pembalseman, serta dewa orang mati. Untuk orang Mesir, Anubis adalah pelindung pembalseman dan wali dari kedua mumi dan pekuburan tersebut.
Anubis sering diidentifikasi oleh kata sab, ‘Serigala’ daripada ‘ anjing ‘(iwiw). Padahal untuk Mesir tidak ada banyak perbedaan antara dua gigi taring, sehingga ada beberapa kebingungan di mana hewan Anubis sebenarnya. Hewan ini kadang-kadang disebut sebagai ‘Anubis hewan’ karena tidak diketahui spesies yang tepat dari anjing yang Anubis sebenarnya didasarkan pada.
Ketika ibadah Osiris berkuasa, Osiris mengambil alih banyak pekerjaan Anubis ‘sebagai pengurus dan pelindung orang mati. Karena ini terjadi, Anubis menjadi dewa pembalseman yang memimpin ritual penguburan. Para imam penguburan akan memakai topeng dewa serigala selama proses mumifikasi, secara simbolis menjadi dewa untuk ritual.
Tahapan awal mumifikasi melibatkan pembukaan – pelanggaran – tubuh, suatu tindakan yang hanya Anubis dirinya akan diizinkan untuk melakukan. Imam yang mengambil peran ini disebut hery seshta. Ia berpikir bahwa ia akan secara ajaib menjadi dewa penguburan dirinya sehingga dapat sah dipotong terbuka mayat untuk proses mumifikasi.
Dia kadang-kadang disebut anak Nephthys dan Set atau Nephthys dan Osiris. Dalam satu alur pemikiran, diyakini bahwa Isis membesarkannya, sedangkan Set mungkin membunuh anak haram istrinya, dan ia dibesarkan seorang teman dan pengikut Osiris. Ia dianggap memiliki seorang putri yang dikenal sebagai Kebechet (Kabechet, Kebehut), yang digambarkan sebagai ular atau burung unta membawa air. Dia adalah dewi kesegaran dan pemurnian melalui air yang mencuci isi perut almarhum dan membawa air suci untuk Anubis untuk tugas-tugas nya. Dia berpikir untuk memberikan air kepada roh-roh orang mati sementara mereka menunggu proses mumifikasi menjadi lengkap. Dia mungkin terkait dengan mumifikasi di mana dia akan membentengi tubuh terhadap korupsi, sehingga akan tetap segar selama penghidupan kembali oleh  ka (roh) almarhum.
Ia percaya bahwa Anubis adalah orang yang menemukan proses mumifikasi. Anubis membantu Isis membawa suaminya kembali ke kehidupan lagi setelah Set telah membunuhnya. Dia dibalsem tubuh dewa, terbalut dalam kain linen yang telah dijalin oleh dewi kembar, Isis dan Nephthys , memastikan bahwa tubuh tidak akan membusuk atau membusuk.
Membangunkan orang mati juga dianggap sebagai tugas Anubis. Dia akan muncul dengan mumi, dan membangkitkan jiwanya . Mumi telah dihapus dari sarkofagus ketika tiba di pintu makam dan ditempatkan tegak dinding oleh seorang imam memakai topeng Anubis, diperkirakan telah menjadi dewa itu sendir. Pembukaan upacara kemudian dilakukan. Ini terdiri dari sejumlah ritual yang akan mengubah mumi (atau patung orang mati) menjadi kapal ditempati untuk roh almarhum. Upacara melibatkan pemurnian bersama dengan mantra. Mumi tersentuh oleh benda-benda ritual di berbagai bagian tubuh untuk mengembalikan indra – roh maka akan bisa melihat, mendengar, berbicara dan makan sebagai makhluk hidup. Beberapa alat untuk ritual ini telah ditemukan di kuburan Predinastik Amratian, sehingga besar kemungkinan bahwa setidaknya beberapa ritual yang terlibat dalam upacara ini telah berevolusi dari waktu awal ini.
Setelah almarhum telah ditempatkan ke makam dan disegel, ia berpikir bahwa Anubis akan memimpin almarhum untuk akhirat, bersama dengan tuhan lain, Wepwawet (Upuaut). Keduanya sangat mirip, meskipun Wepwawet juga lain jackal kuno atau serigala dewa, muncul di palet Narmer. Dia bukan hanya dewa orang mati, tapi dia adalah seorang prajurit dewa yang membuka jalan kemenangan bagi Firaun. The ‘Pembuka satu Cara’ membantu Anubis untuk membimbing orang mati ke Halls of Ma’ati . Itu di sini bahwa Anubis, sebagai ‘Dia Yang Menghitung Hearts’, mengawasi penimbangan jantung dan menilai almarhum. Di sini itu adalah tugasnya untuk melihat bahwa sinar dari skala berada di tempat yang tepat, dan bahwa penimbangan dilakukan dengan benar. Dia kemudian akan menghakimi almarhum dan Thoth akan merekam pernyataan tersebut. Anubis akan melindungi yang tidak bersalah dari rahang Ammut , tapi akan memberikan bersalah kepadanya untuk memenuhi kematian akhir.
Sebuah jimat yang aneh, yang dikenal sebagai jimat imiut, dikaitkan dengan Anubis. Itu tanpa kepala boneka kulit (biasanya dari kucing besar), diikat oleh ekornya ke tiang yang ditanam dalam pot.
Di sebelah timur Ankh-Tawy (Saqqara) ada tempat yang dikenal sebagai Anubeion, salah satu pusat kultus atau penyembahan Dewa Anubis. Penguburan mumi anjing dan serigala berlangsung disana. Meskipun ia dipuja di seluruh Mesir, ia memiliki pusat sekte lainnya di Abt, Zawty (Asyut) dan kota Hardai (Cynopolis) di mana sejumlah besar mumi anjing dimakamkan di pemakaman anjing.
Sebagai pelindung pekuburan tersebut, Anubis dikenal sebagai ‘Penguasa Gunung’. Orang Mesir percaya bahwa Tuhan akan tetap mengawasi makam dan kuburan dari sudut pandang tinggi di gurun, siap untuk bergegas turun untuk melindungi almarhum dari penodaan. Gambar Anubis sebagai serigala duduk di atas sembilan tahanan tertera pada banyak segel untuk makam di Lembah Para Raja (Valley of the Kings). Mereka melambangkan perlindungan Anubis ‘terhadap pencuri dan pelaku kejahatan yang masuk pekuburan tersebut. Dia melindungi tidak hanya jiwa orang mati, tapi tempat peristirahatan abadi mereka, juga.
Sumber: http://www.touregypt.net/featurestories/anubis.htm

Iklan

2 Komentar

Filed under Materi Sejarah SMA, Misteri, Legenda dan Mitos Dunia, Sejarah Dunia

2 responses to “Anubis: Dewa Penjaga dan Pelindung Roh

  1. dikasih gambar jugo pak,,biar lebih greget 😛

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s