Alexander Agung: Raja Tiga Benua

Alexander lahir di Pella, ibu kota Macedonia, pada waktu ayahnya menjadi raja Makedonia. Raja Philip II perluasan kerajaan, sebuah saga terungkapnya kemuliaan dan kegembiraan, adalah masa kecil Alexander.
Pada usia dini ia membuktikan dirinya dengan baik untuk berbagi dalam petualangan militer. Dia hanya enam belas ketika ia dibiarkan bertugas Makedonia, sementara kampanye ayahnya di timur melawan Bizantium. Selama ketidakhadiran ayahnya ia meremukkan sebuah suku pemberontak, yang Thracia. Sebagai hadiah ia diperbolehkan untuk menemukan kota baru di wilayah mereka – Alexandropolis, yang pertama dari banyak yang akan dinamai menurut namanya.Makedonia dianggap oleh negara Yunani lain untuk menjadi tempat yang mundur, tetapi pendidikan sang pangeran adalah yang terbaik yang dapat memberikan Yunani. Pada 343, ketika Alexander adalah tiga belas, Philip mengundang Aristoteles menjadi guru kerajaan.
Selama tiga tahun filsuf mengajarkan sang pangeran. Tidak diragukan lagi mereka mempelajari Homer bersama-sama. The Iliad menjadi sumber mendalam inspirasi bagi Alexander. Gulungan dari teks kemudian akan disimpan di sampingnya di tenda sementara ia mencapai prestasi militer untuk menempatkan pahlawan Homer untuk malu. Alexander dan temannya yang paling intim dari masa-masa, Hephaestion, dibandingkan oleh sezaman mereka ke Achilles pahlawan Homer dan Patroclus kekasihnya.
Kampanye Philip di 340 melawan Byzantium memprovokasi Athena dan Thebes ke dalam mengambil lapangan melawan Makedonia. Kedua belah pihak bertemu di 338 di Chaeronaea. Kemudian tradisi credits 18 tahun Alexander dengan memimpin sebuah serangan kavaleri yang memutuskan hasil pertempuran. Tidak ada bukti sejarah untuk ini. Tapi sang pangeran pasti perkelahian di Chaeronaea, dan hari itu berakhir dengan kemenangan yang meyakinkan bagi orang-orang Makedonia.
Kemenangan ini memungkinkan Filipus untuk menampilkan dirinya sebagai pemimpin semua negara Yunani. Posisinya secara resmi diakui pada kongres di Korintus, di 337.
Kampanye melawan Persia: dari 336 SM
Salah satu resolusi dari Liga Korintus adalah untuk memulai perang melawan Persia, dengan Philip sebagai komandan pasukan konfederasi. Pada musim semi berikutnya (336) pelopor yang maju dari 10.000 tentara set off ke arah timur. Tapi itu musim panas yang sama, pada sebuah pesta untuk merayakan pernikahan putrinya, Philip dibunuh oleh salah satu pegawai istananya.
Liga segera memilih putranya, Alexander, menggantikan dia sebagai komandan. Tapi ini derajat kesatuan adalah berumur pendek. Para pemberontak Thebans terhadap Liga. Alexander badai Thebes di 335 SM, 6000 membunuh. Dia kemudian menempatkan berlaku keputusan tegas oleh dewan Liga. Theba wilayah dibagi antara tetangga-tetangganya. Para Thebans hidup diperbudak.
Ini tampilan otoritas kejam memungkinkan Alexander meninggalkan Makedonia di bawah kendali bupati, dengan keyakinan yang memadai bahwa Yunani akan tetap tenang selama apa yang mungkin terbukti menjadi tidak berkepanjangan.
Pada musim semi tahun 334, masih pada usia saja, dua puluh dua Alexander pawai timur dengan beberapa kavaleri 5000 dan 30.000 footsoldiers. Ada puluhan kuno untuk diselesaikan antara Yunani dan Persia . Dan mereka akan diselesaikan cepat. Tapi pertama dia melakukan beberapa pariwisata romantis, membuat ziarah ke tempat Troy . Dalam upacara Yunani klasik dia berjalan telanjang ke makam seharusnya dari Achilles, untuk menempatkan karangan bunga. Dia disajikan dengan perisai, dikatakan telah didedikasikan oleh Trojans ke Athena.
Mulai sekarang ini perisai suci selalu menyertai Alexander ke dalam pertempuran. Ini segera melihat tindakan. Tak jauh di sebelah timur Troy tentara Persia menunggu Makedonia. Pertempuran yang berkobar di Granicus sungai, dengan Alexander memimpin kavaleri melalui air. Persia yang diarahkan. Banyak dari pasukan mereka adalah tentara bayaran Yunani, di antaranya ribuan ditangkap. Kebanyakan dari mereka tewas, namun 2000 dikirim kembali ke Makedonia dalam rantai untuk menyediakan tenaga kerja budak di tambang.
Setahun kemudian, di Issus, Alexander mengalahkan pasukan yang dipimpin oleh kaisar Persia, Darius III. Dia menangkap ibu kaisar, istri dan anak-anak dan memperlakukan mereka dengan setiap kesopanan – detail yang tidak banyak untuk reputasinya.
Penghancuran kekaisaran Persia: 333-330 SM
Dalam delapan belas bulan hanya Alexander telah membersihkan Persia dari Anatolia , yang mereka telah ditahan selama dua abad. Penakluk saat bergerak ke selatan sepanjang pantai melalui kini Suriah, Lebanon dan Israel. Port yang di sini adalah basis rumah dari armada Persia di Mediterania. Dengan menduduki mereka dia bermaksud untuk melumpuhkan armada dan mencabut itu dari kontak dengan kota-kota kekaisaran, termasuk Persepolis . Sebagian besar kota-kota Fenisia membuka gerbang mereka kepadanya. Pengecualian adalah yang terbesar dari mereka semua, Tirus, yang besieges selama tujuh bulan (lihat Pengepungan Tirus ).
Pada musim gugur 332 Alexander adalah di Mesir. Gubernur Persia cepat menyerah.
Alexander menghabiskan musim dingin di Mesir. Tindakannya ada indikasi pertama tentang bagaimana dia akan mengatur tentang menjaga kontrol dari jauh, tempat penaklukan dengan tradisi budaya mereka sendiri. Salah satu metode adalah untuk membangun pos-pos kebudayaan Yunani. Di Mesir ia mendirikan yang terbesar di antara kota-kota dikenal dengan namanya – Alexandria .
Metode lain, sama pentingnya, adalah untuk menyajikan dirinya dalam kedok penguasa lokal. Untuk tujuan ini dia melakukan pengorbanan untuk Apis, banteng suci di Memphis , tempat para imam mahkota dia firaun. Dan dia membuat ziarah panjang ke oracle terkenal dari dewa matahari Amon, atau Amin-Re , pada Siwa. Imam itu sepatutnya mengakui Alexander sebagai anak dewa.
Pada musim semi tahun 331 Alexander siap untuk bergerak ke timur laut Mesopotamia, di mana ia bertemu dan mengalahkan Persia Kaisar Darius dalam pertempuran yang menentukan Gaugamela. Jalan-Nya sekarang terbuka untuk ibu kota Persia besar Persepolis .
Dalam sebuah sikap simbolis, berakhir secara meyakinkan perang panjang antara Yunani dan Persia, ia membakar istana Xerxes di 330 (legenda menyatakan bahwa ia diminta untuk tindakan vandalisme oleh nyonya nya Athena, Thailand, setelah pesta mabuk). Untuk membuat polos yang sekarang memerintah kekaisaran Persia, Alexander mengadopsi pakaian upacara dan ritual istana kaisar.
Alexander di timur: 330-323 SM
Selama dua tahun Alexander bergerak melalui kerajaannya yang baru diperoleh (yang membentang utara luar Samarkand dan ke arah timur melalui Afghanistan modern) menundukkan setiap kantong oposisi dan membangun pemukiman Yunani. Lalu ia berjalan lebih jauh, di 327, melalui gunung sampai ke India .
Salah satu kota yang didirikan oleh Alexander di India disebut Bucephala. Hal ini dinamai untuk memperingati kuda terkenal, Bucephalus, yang meninggal di sini pada apa yang ternyata menjadi titik terjauh dari ekspedisi menakjubkan. Pasukan Alexander mengancam untuk pemberontakan dalam monsun India. Akhirnya, pada tahun 325, ia berubah untuk rumah.
Dengan pasukannya diperkuat oleh beberapa gajah India, Alexander adalah kembali di Persia. Pada 324 ia memegang sebuah pesta besar di Susa untuk merayakan penangkapan kekaisaran Persia. Selama perayaan, untuk menekankan bahwa Yunani dan Persia sekarang salah satu, ia dan delapan puluh petugas nya menikahi istri Persia. Pengantin-Nya sendiri pada kesempatan ini adalah salah satu putri Darius. Putri lain menikah dengan Hephaestion
Kemudian Hephaestion tahun meninggal karena demam di Ecbatana. Alexander berduka mewah untuk temannya yang paling intim, pemesanan kuil besar yang akan dibangun untuk menghormati Hephaestion itu. Tapi pada tahun berikutnya, 323, setelah jamuan makan di Babel, ia sendiri tiba-tiba jatuh sakit dan mati. Penakluk terbesar dalam sejarah, ia masih hanya tiga puluh dua.
Warisan penaklukan: dari 323 SM
Alexander tidak memiliki ahli waris (meskipun anak anumerta salah seorang istrinya secara resmi disebut sebagai raja, sampai dibunuh di awal remaja di 309). Jadi jenderal Alexander mengatur tentang ukiran kekaisaran baru.
Setelah perang berkepanjangan dua dari mereka muncul dengan porsi yang cukup besar. Ptolemy menetapkan dirinya di Mesir. Dan Seleukus memenangkan kontrol dari daerah yang luas – Anatolia, Mesopotamia, Persia dan bagian timur kekaisaran, termasuk pada awalnya bahkan wilayah-wilayah di India.
Ptolemy menambah legitimasi bagi pemerintahannya di Mesir dengan memperoleh tubuh Alexander. Dia memotong mayat dibalsem dalam perjalanan untuk pemakaman, membawanya ke Mesir dan menempatkannya dalam peti mati emas di Alexandria.
Ini akan tetap salah satu tempat wisata terkenal di kota itu selama bertahun-tahun, sampai mungkin hancur dalam kerusuhan pada abad ke-3.
Para sahabat Alexander Agung adalah Yunani di asal, seperti Makedonia, dan keturunan mereka terus melihat diri mereka sebagai orang-orang Yunani. Sebuah veneer kebudayaan Yunani adalah hasil abadi penaklukan Alexander. Hal ini menyebar tipis dari Mesir ke Persia dan bahkan di luar Khyber Pass, selain ke daerah Mediterania banyak berbaring dekat dengan Yunani.
Tempat-tempat ini tidak menjadi Yunani, tetapi mereka mendapatkan semburat Yunani – yang abad 19 koin nama, Helenistik. Kemenangan Alexander memulai Zaman (‘Yunani-ish’) Helenistik, yang akan bertahan sampai kematian Cleopatra pada 30 SM.
Makedonia sendiri, tanah air Alexander, tunduk pada suksesi gejolak kekerasan. Dalam salah satunya ibunya, Olympias, tiba dengan tentara di 317 SM dan membunuh dungu-saudara tirinya, Philip III, bersama dengan istri Filipus dan 100 pendukungnya. Dia kehilangan hidupnya sendiri dalam kudeta berikutnya, di tahun berikutnya.
Dalam 276 sebuah dinasti stabil akhirnya didirikan oleh keturunan Antigonus, salah seorang jenderal Alexander. Tapi masa depan yang relatif singkat. Sebagai bagian paling barat dari kekaisaran Alexander, Makedonia adalah wilayah pertama yang akan dimakan oleh penerus kekaisaran. Roma pertama-tama menyerang Makedonia di 197 SM. Dari 148 Makedonia dikurangi menjadi status sebuah provinsi Romawi. Tidak sampai abad ke-19 apakah itu menonjol lagi dalam sejarah.
Tapi tidak ada yang bisa meredupkan memori Alexander Agung.
Lagu resimen dari Grenadiers Inggris, mencari daftar pahlawan di kelas Grenadier, dimulai dengan baris: “Beberapa pembicaraan Alexander, dan beberapa dari Hercules. Para wisatawan ke Troy, di 333 SM, akan senang dengan pilihan temannya untuk kalimat pembuka – dan senang juga dengan urutan daftar, bahkan jika itu dikenakan dengan pertimbangan irama dan sajak.  (Sumber: http://www.historyworld.net)

Iklan

Tinggalkan komentar

Filed under Materi Sejarah SMA, Sejarah Dunia

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s