Eugene Dubois: Dosen dan Dokter Tentara Peneliti Fosil

Eugene Dubois merupakan orang pertama kali yang mencari fosil nenek moyang manusia.  Dalam sebuah cerita yang luar biasa yang disertai dengan dedikasi dan keberuntungan, Dubois berhasil dalam pencarian yang tidak umum.
Eugene Dubois lahir di kota Eijsden di Belanda pada tahun 1858. Dia tertarik dengan sejarah alam. Di merupakan seorang mahasiswa yang sangat baik, ia belajar kedokteran dan lulus sebagai dokter pada tahun 1884. Dua tahun kemudian ia diangkat sebagai dosen anatomi di Universitas Amsterdam, dan menikah pada tahun yang sama. Tahun berikutnya, ia pergi ke Hindia Belanda, kini Indonesia, untuk mencari fosil nenek moyang manusia.
Tidak ada yang tahu pasti mengapa Dubois mengangkat pekerjaan yang baik untuk perjalanan setengah jalan di seluruh dunia pada apa yang kebanyakan orang pasti akan dianggap sebagai mengejar angsa liar. Jelas, ia harus juga tertarik dalam evolusi manusia. Dia tidak menyukai pekerjaannya sebagai dosen anatomi, terutama tugas mengajar.  Tapi sepanjang hidupnya, Dubois tampaknya memiliki ketakutan yang nyaris fanatik ilmuwan lain mengambil kredit untuk ide-idenya.
Dia memilih Hindia Timur, seperti Darwin dan banyak lainnya, ia merasa bahwa manusia telah berevolusi di daerah tropis. Dia percaya bahwa manusia terkait erat dengan owa, yang ditemukan di Indonesia. Sebuah fosil kera yang telah ditemukan di India juga mendorong dia untuk percaya bahwa Asia akan menjadi tempat yang baik untuk mencari fosil hominid. Dan, sebagai seorang Belanda, sebuah koloni Belanda seperti Indonesia adalah tempat yang nyaman baginya untuk tinggal dan bekerja.
Dubois bergabung dengan Tentara Belanda sebagai petugas medis, dan ia dan istri dan bayinya tiba di pulau Sumatra pada bulan Desember 1887. Ketika dia punya waktu luang dari tugas-tugas medis, ia mencari fosil. Hasil awal yang menjanjikan, dan pemerintah menugaskan dua insinyur dan 50 buruh dipaksa untuk membantunya, tetapi hasilnya mengecewakan karena kondisi sulit. Daerah ini berhutan lebat tanpa jalan, air pendek, salah seorang insinyur itu dipindahkan karena ia tidak berguna dan yang lainnya tewas, dan banyak dari buruh yang lari atau sedang sakit. Beberapa fosil ditemukan.
Dubois memutuskan prospek akan lebih baik di Jawa, dan membuat dirinya sendiri dipindahkan pada tahun 1890. Salah satu alasan untuk pergi telah ada tengkorak manusia yang seorang insinyur pertambangan telah ditemukan di Wajak pada tahun 1888. Dubois mulai mencari di tempat yang sama, dan menemukan sebuah tengkorak kurang lengkap kedua. Setelah ini, ia mulai mencari di daerah yang lebih terbuka, terutama situs di tepi Sungai Solo yang terbukti produktif. Sekali lagi, ia telah menugaskan dua insinyur dan awak buruh terpidana untuk membantunya. (Kali ini para insinyur yang kompeten dan berhasil tetap hidup.)
Pada bulan September 1890, para pekerja menemukan manusia, atau manusia-seperti, fosil di Broeboes Koedoeng. Ini terdiri dari sisi kanan dagu rahang yang lebih rendah dan tiga gigi terpasang. Pada Agustus 1891 ia menemukan sebuah gigi geraham primata. Dua bulan kemudian dan satu meter ditemukan sebuah kepala utuh, fosil yang akan dikenal sebagai Manusia Jawa. Pada bulan Agustus 1892, sebuah fosil primata ketiga, tulang paha hampir selesai kiri, ditemukan antara 10 dan 15 meter dari fosil dalam bentuk tengkorak itu.
Dubois pada tahun 1894 menerbitkan sebuah deskripsi fosilnya, penamaan mereka Pithecanthropus erectus, dan menggambarkannya sebagai tidak kera atau manusia, tapi menengah. Pada tahun 1895 ia kembali ke Eropa untuk mempromosikan fosil dan penafsirannya. Sebuah beberapa ilmuwan antusias mendukung pekerjaan Dubois, tapi kebanyakan tidak setuju dengan penafsiran itu. Hampir semua orang setuju bahwa tulang paha secara efektif bisa dibedakan dari tulang paha manusia, tetapi secara luas meragukan apakah itu, seperti diklaim Dubois, berasal dari individu yang sama seperti fosil dalam bentuk tengkorak itu. Beberapa ilmuwan Prancis hati-hati menerima bahwa Dubois mungkin benar. Ilmuwan Jerman cenderung pandangan bahwa fosil dalam bentuk tengkorak adalah bahwa dari kera raksasa seperti siamang, sementara ilmuwan Inggris cenderung untuk melihatnya sebagai manusia, berasal dari baik primitif atau individu yang patologis, tapi ada banyak pendapat lain. Banyak ilmuwan menunjukkan kesamaan antara fosil dalam bentuk tengkorak Manusia Jawa dan fosil Neanderthal.
Dubois penuh semangat membela penafsirannya, menanggapi kritik, memberikan informasi lebih lanjut tentang fosil, dan berkeliling Eropa Barat untuk berbicara dan menampilkan fosil. Dia menunjukkan bahwa sementara banyak ahli dianggap tengkorak mirip kera dan banyak menganggap hal itu mirip manusia, ini benar-benar memperkuat argumennya bahwa itu adalah campuran dari keduanya. Seiring berjalannya waktu, posisi Dubois mendapat dukungan lebih banyak, meskipun fosil tetap kontroversial.
Sekitar 1900 Dubois berhenti untuk membahas Manusia Jawa, dan menyembunyikan fosil di rumahnya sementara ia pindah ke topik penelitian lainnya. Ini mungkin telah untuk melindungi prioritas intelektualnya; Dubois marah ketika sarjana lain telah memperoleh cast fosil dalam bentuk tengkorak dan kemudian melanjutkan untuk memproduksi sebuah studi rinci yang melampaui apa yang telah dilakukan Dubois. Dengan Dubois dari argumen dan fosil-fosil tidak dapat diakses, kontroversi mereda. Pada tahun 1897 ia dianugerahi gelar doktor kehormatan dalam botani dan zoologi oleh Universitas Amsterdam, dan pada tahun 1899 menjadi profesor di sana dalam bidang ilmu kristalografi, mineralogi geologi, dan paleontologi. (Ini tidak mengesankan seperti kedengarannya, dia berpenghasilan kurang dari 10 tahun dia sebelumnya sebagai dosen anatomi).
Selama beberapa dekade berikutnya dia melakukan penelitian di sejumlah daerah. Secara khusus, ia mengabdikan banyak usaha untuk memahami hubungan antara berat badan dan berat otak. Dia akhirnya datang dengan skema yang rumit di mana semua binatang memiliki tingkat tertentu encephalization, yang meningkat melompat dua (manusia sehingga adalah 1, kera adalah 1 / 4, kucing dan anjing adalah 1 / 8, dll). Itu adalah pendekatan perintis, tapi hasil Dubois cacat tak berdaya, didasarkan pada sejumlah kecil data nyata dan sejumlah besar spekulasi dan himbauan khusus. Dalam skema ini, Manusia Jawa, terutama jika direkonstruksi dengan owa-seperti proporsi tubuh, memiliki indeks 1 / 2, yang menempatkannya baik dalam kesenjangan antara kera dan manusia. (Gould 1993)
Ia tidak sampai 1923 yang Dubois, di bawah tekanan dari para ilmuwan, sekali lagi diizinkan untuk mengakses fosil Manusia Jawa. Itu dan penemuan fosil-fosil serupa menyebabkannya untuk sekali lagi menjadi topik perdebatan. Dua yang pertama tengkorak Manusia Peking yang ditemukan pada tahun 1929 dan tiga lagi pada tahun 1936. Pada akhir 1930-an, fosil pithecanthropus lainnya ditemukan di Jawa di Sangiran. Itu jelas bagi orang lain bahwa semua fosil-fosil ini sangat mirip dengan aslinya Dubois menemukan, tetapi Dubois keras menolak ide ini, mengklaim bahwa mereka semua manusia, sementara, dan satu-satunya, fosil mengisi kesenjangan antara manusia dan kera . Dalam upaya untuk membedakan Manusia Jawa dari ini kemudian menemukan, Dubois menekankan karakteristik mirip kera fosil nya, sehingga menimbulkan mitos umum bahwa ia telah memutuskan Manusia Jawa hanya siamang, dan telah meninggalkan klaimnya untuk status menengah nya.
Dubois telah resmi pensiun pada tahun 1928 tetapi tetap aktif dalam kegiatan ilmiah, dan sebagai keras kepala seperti biasa, sampai kematiannya pada tahun 1940. Dalam pidato, Arthur Keith akurat menggambarkan dia sebagai

About these ads